Teman Cewek or Cowok?

Bukan maksud mendeskreditkan gender nih,cuma sedikit terlintas aja unek unek yang mungkin ga pernah keluar.. Semua karena saya mendengar cerita dari seseorang tentang ketidaknyamanan teman ceweknya dengan teman teman di gank nya. Dari situ saya seperti merasa kembali ke masa yang lalu, flash back ceritanya.

Yup.. dulunya, awal baru kuliah saya memiliki teman teman ngumpul yang isinya cewek semua. Yah bisa dibilang gank lah.. isinya 10 orang termasuk saya, yang asalnya dari temen sekelas semua. Awalnya itu begitu mengasikkan, semua dikerjakan rame rame, ga pernah sepi! Jalan bareng, makan bareng..Β  tapi lama2 kebersamaan itu terasa seperti sebuah keterikatan! Saya juga ga tau, mungkin hanya saya yang merasa seperti itu. Pergi bersama sama, saling menunggu, mengerjakan tugas bareng, shoping bareng, hang out bareng, ngerumpi bareng, rujakan bareng.. ya pokoknya semua hal hal dilakukan bareng bareng. Ok, mungkin saat itu, itulah yang disebut persahabatan,.. kebersamaan,, sepenanggungan. Tapi tetep aja saya merasa lingkungan saya begitu sempit, sulit mengenal hal hal baru, bahkan mungkin orang baru. Sangat terikat!

Menjadi beban rasanya apabila ada seorang sahabat minta temenin jalan jalan di mal, dan kita gak bisa menemani karena ada keperluan lain ataopun mungkin saat itu lagi kwere alias ndak punya duit. Tapi itu akan menjadi hal yang membuat saya ga enak dengan teman teman yang lain.. atau saya ga bisa ikut hang out bareng2 karena ada keperluan pribadi, terucap kata kataΒ  “yaaah, ga asik“. Cukup menjadi beban walaupun itu hanya bercanda,. Seperti ketika sahabat melangkah dengan kaki kanan, maka kamupun sebaiknya melangkah dengan kaki yang sama, kalau gak ingin terjadi masalah.

Dari ketidaknyamanan itu pula saya putuskan untuk mencoba berjalan sendiri tanpa melupakan kalo mereka ada. Saya ingin bisa masuk dan berteman dengan siapa saja termasuk mereka, saya juga ingin merasakan hal hal diluar sana. Lama kelamaan mereka (baca:ke 9 temanku) mulai bisa melepaskan saya, dan sayapun mulai bisa flexible terhadap lingkungan. Diluar sana saya banyak mengenal hal hal baru. Berteman dengan si A, si B, jalan dengan Gank C, atopun minta tugas sama si D. Itu hal baru buatku. Dan entah kenapa sampai sekarang masih nyaman dengan keadaan sekarang, saya bisa masuk dimana saja, dan saya baru sadar juga, kebanyakan teman saya cowok. Ups, bukan gimna gimana yah.. mungkin ini beberapa hal berbeda yang saya temukan ketika saya berteman dengan cewek dan cowok.

Kasus : ingin bercerita dan hanya butuh tempat bercerita
Jika bercerita satu hal pada teman teman cewek, mereka akan memberikan 2 hal! Perhatian dan pendapat. Tapi terkadang ada saatnya orang hanya butuh seorang pendengar. Kalo kamu bercerita sesuatu hal pada teman cowok , makan dia akan menjadi pendengar yang baik itu pasti (tergantung orangnya juga) dan kalo tidak diminta, mereka gak akan ngasi komentar. Bisanya hal hal seperti ini yang biasa membuat hubungan cewek yang punya masalah dengan cowoknya bukan malah membaik, malah tambah runyam.

Kasus : saat mengikuti seminar, tempat duduk depan yang tersisa hanya 3, sedangkan kalian ber 5. Dan 2 tempat kosong yang letaknya didepan jaraknya cukup jauh.
Jika saya bersama teman2 cewek, pasti akan melupakan posisi bangku depan, dan mulai mencari deretan bangku yang berjejer 5 atau letaknya berdekatan walopun itu letaknya paling belakang. Tapi kalo saya datang bersama temen2 cowok, semua tempat di depan itu bisa kalian dapatkan. (intinya bareng bareng)

Kasus : cerita sebuah rahasia
Saat saya bercerita dengan teman wanita, maka saya harus berkali kali menekankan.. “kamu janji ini rahasia kita, jangan bilang ke siapapunyah?!, janji!!“. Tapi saya pikir saya ga perlu mengatakan itu ketika saya bercerita dengan seorang pria. Kecuali itu cowok tukang gossip lo yaaah πŸ˜›

Mungkin 3 kasus diatas adalah kasus kecil, mungkin banyak hal hal lain yang juga sering terjadi saat berteman dengan cewek dan cowok. Intinya laki laki itu teman yang sangat simple, dan wanita itu teman yang sangat detil. Sekarang tinggal bagaimana situasinya aja, kalo sedang butuh teman belanja, wanita adalah makhluk yang pas! Dari acara tawar menawar, pilih memilih, dari yang terlihat di emperan sampai ke jalan semut sekalipun gak adaΒ  matinya, karena mereka begitu detil dan riwil, walopun mungkin ada beberapa pria yang punya hobi belanja. Tapi tetap, girl power lah soal shoping. Atau butuh teman berbagi dan selalu bersama, mereka (baca:cewek) tempatnya.
Semua punya kelebihan, tinggal bagaimana caranya tahu tentang mereka, tidak membatasi diri hanya pada 1 lingkungan, dan berani untuk membuka diri. Bertemanlah sebanyak mungkin, baik itu cowok, maupun cewek.. πŸ™‚

*ini pendapat pribadi dan saya percaya jika dulu saya tidak mengambil keputusan itu, saya tidak akan tau sebanyak apa yang saya sudah alami sampai sekarang..

13 thoughts on “Teman Cewek or Cowok?

  1. wah ini curhat colongan yah?

  2. jadi tahu….. kenapa Indah banyak temen cowoknya…… πŸ˜€

  3. memory,,,, (sambil gaya yasika) wakakakka

  4. @kosha
    uhm..bukan colongan lagi, emang ini curhat Mas kosha :(.

    @latip
    heheh.. lebih nyaman πŸ˜›

  5. persahatan bagai kepompong merubah ulat menjadi kupu2 πŸ™‚

  6. owh,,,ya,,ya,,,(dance)

  7. mantabz ndah. etapi klo cowok kayak saya, nyarinya yg cowok apa yg cewek?

  8. @milisdad
    bener sih, tapi ga semua ulat bisa jadi kupu kupu πŸ˜‰

    @dkazuma
    biasanya si cewek, tapi buat kamu mending cowok aja.. biar lebih mesra..

  9. hmm…..kok mirip kek yg aq rasain yak…..:D

  10. @meol
    ah, meol ikut ikut nih πŸ˜›

  11. hue….bukannya nulis ini krn denger ceritaku…:p

  12. he…he… klo ngatasi biar g pada bosen.. input beda kelas, ato punya kesibukan masing2 pe jrg ketemu.. nek jrg ketemu jd kangen tu..

  13. CURHAT NICH YEEE

Comments are closed.